Comrades

Saturday, 14 May 2011

Kenapa? Kenapa? Kenapa?

Apabila seorang pengemis meminta sedekah daripada kita..
Timbul dua kemusykilan..
Benarkah atau tipukah?
Maka hilanglah keikhlasan kita..
Kita prasangka terhadap dia..
Tapi pernah kita tanya...
Kenapa dia jadi begitu...

Apabila terserempak dengan seorang pelacur..
Kita memandang sinis terhadap dia..
Kita jijik melihatnya..
Apabila si pelacur ingin mendekati..
Dengan hebat kita memaki hamun dia..
Tapi pernah kita tanya..
Kenapa dia jadi begitu..

Apabila terserempak dengan penagih dadah..
Kita mula menjauhkan diri daripada mereka..
Kita memaki hamun mereka..
Kita seolah-olah orang kuat menghukum mereka..
Hebat sungguh cara kita..
Tapi pernah kita tanya..
Kenapa dia jadi begitu...

Apabila terserempak dengan orang yang dulunya baik..
Kini telah minum arak...
Kita mula bias terhadap dia..
Mengatakan dia langsung tak berguna di dunia ini...
Menyisihkan dia...
Tapi pernah kita bertanya..
Kenapa dia jadi begitu...

Apabila terserempak dengan orang buta...
Teraba-raba mencari jalan menggunakan tongkat...
Disekelilingnya tertawa melihat keadaannya...
Difikir bukan-bukan pasal dia..
Langsung tidak memandang simpati terhadap dia..
Tapi pernah kita bertanya...
Kenapa dia jadi begitu...

Apabila terserempak dengan mak nyah..
Berjalan tergelek2 tergedik2..
Kita berasa geli dan jijik sungguh...
Tahap dewa kita tak ingin sentuh...
Memaki hamun di mulut..
Tapi pernah kah kita bertanya...
Kenapa dia jadi begitu...

Apabila terserempak dengan budak yang kuat mencuri..
Kini telah ditangkap polis...
Kita berasa lega dan suka...
Lalu dalam hati kita kata...
PADAN MUKA ANDA...
Tapi pernahkah...kita tanya...
Kenapa dia begitu....

Segala di dunia ini berlaku ada hikmah dia. Segala di dunia ini berlaku pasti ada sebabnya. Tapi amat jarang bertanya kenapa seseorang itu melakukan perkara yang memang haram di sisi agama. Kenapa dia melacur? Kenapa dia menagih dadah? Kenapa dia mencuri? Dan seribu persoalan lagi yang muncul.

Tugas seorang pendakwah, tak kira ustaz ke ustazah ke guru ke apa ke, tidak ambil kira dan kisah, tidak bias dan berprasangka. Kita kenalah tolong sedaya upaya, tanya sebabnya, dan fikirkan penyelesaiannya.

Memang payah untuk melakukannya. Aku pesan diriku sendiri dan pembaca sekalian, jangan pandang serong terhadap seseorang yang melakukan sesuatu yang salah, tapi bimbinglah dia ke jalan yang betul dengan cara yang betul. Inilah baru dinamakan ikhlas serta perbuatan baik.

Kita jauh beza daripada seorang banduan. Apabila kita melawat mereka, kita duduk dan berdoa mereka, kita sememangnya jauh daripada Allah. Seorang banduan berdoa, menangis, terharu, teresak-esak, meminta dan memohon daripada-Nya, terutamanya apabila akan dihukum mati. Kita? Berdoa rileks. Terharu pun tak, faham pun entahlah. Banduan mungkin lebih baik daripada kita.

Dunia ini memang penuh dugaan. Bukan satu, dua, sepuluh, seribu...Sampai kita meninggal dunia barulah dugaan hilang. Percayalah.

Apapun, marilah kita berdoa, agar kita semua diberi taufik dan hidayah-Nya, untuk menjadi orang baik, yang akan memimpin orang jahil, ke arah kebenaran. Amin.

AvA - Idea pertama tertaip.

2 comments:

  1. Assalamualaikum..
    Btl tu..jelas dan nyata, ujian sntiasa ada, dan ujian jg sbg tanda kepada org beriman.

    Setiap org adalah pndkwah, justeru setiap pndakwah hndaklah mgmbil jalan bersederhana. Dalam berdakwah 3perkara perlu disesuaikan dgn sasaran dakwah, isi kandungan, uslub dan wasilah. 3perkara ini menentukan kejayaan dakwah.

    ReplyDelete
  2. hehehhe..jd ko ingat sa x bule tulis d sini ka FAIZ AVA? heheheh

    ReplyDelete